LRT Jangan Dibangun Dekat Mal, Hotel atau Tempat Hiburan

Anggota Komisi D bidang pembangunan DPRD DKI Bestari Barus sepakat dengan rencana pembangunan kereta cepat light rail transit (LRT) di DKI Jakarta. Akan tetapi, Bestari mengingatkan pembangunan stasiun di tiap koridor harus dekat dengan masyarakat.

“Apakah berdekatan dengan masyarakat atau malah dengan pengembang?” ujar Bestari di gedung DPRD DKI, Rabu (15/7/2015).

Bestari menjelaskan stasiun pemberhentian LRT tidak boleh terlalu dekat dengan pengembang. Misalnya saja seperti mal, hotel, atau tempat hiburan tertentu yang dimiliki oleh pihak swasta.

Sebab, sebagai moda transportasi umum, Bestari mengatakan LRT harus mudah dijangkau oleh masyarakat. Sementara, masyarakat tidak tinggal di kawasan yang dibangun mal dan hotel tersebut.

“Jadi jangan sampai masyarakat yang menggunakan fasilitas ini jadi sulit jangkau karena stasiunnya terlalu jauh. Apalagi kalau stasiunnya jauh karena dekat dengan tempat usaha pengembang, itu malah menguntungkan mereka,” ujar Bestari.

“Kalau stasiun ada di dekat tempat usaha mereka menurutmu tambah mahal enggak harga tanah di sana? Pasti naik harganya. Nah ini yang jangan sampai terjadi. Yang diuntungkan harus tetap masyarakat,” kata Bestari.

Akan tetapi, secara keseluruhan, Bestari mendukung rencana pembangunan LRT ini. Apalagi, kata dia, proyek ini juga telah direstui presiden.

Meski mengaku proyek ini tidak tercantum di Rencana Daerah Tata Ruang (RDTR), Bestari tetap setuju. “Memang tidak ada di RDTR tapi ini membantu masyarakat,” ujar Bestari.

Pemprov DKI berencana membangun LRT di tujuh koridor. Ketujuh koridor itu yakni Kebayoran Lama-Kelapa Gading (21,6 km), Tanah Abang-Pulo Mas (17,6 km), Joglo-Tanah Abang (11 km), Puri Kembangan-Tanah Abang (9,3 km), Pesing-Kelapa Gading (20,7 km), Pesing-Bandara Soekarno-Hatta (18,5 Km), dan Cempaka Putih-Ancol (10 km).

DKI mengajukan anggaran senilai Rp 500 miliar pada APBD Perubahan 2015 dan rencananya mengajukan Rp 3 triliun pada APBD 2016. Saat ini, Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama sudah menunjuk BUMD PT Jakarta Propertindo (Jakpro) untuk membangun infrastruktur LRT tersebut.

Sumber Berita: Kompas.com, Rabu, 15 Juli 2015 | 11:25 WIB

http://megapolitan.kompas.com/read/2015/07/15/11253811/LRT.Jangan.Dibangun.Dekat.Mal.Hotel.atau.Tempat.Hiburan

Leave a Reply


Copyright © 2018 MASYARAKAT TRANSPORTASI INDONESIA · All rights reserved · created by Ratim